Harga Kopi Gelondong Kini Mulai Naik

TEMANGGUNG, Delikjateng.com – kopi Arabika Gelondong merah mengalami kenaikan harga di tingkat petani Kabupaten Temanggung pada panen tahun ini mencapai Rp. 9.250 per kilogram.

Petani kopi arabika di Desa Tlahab, Kecamatan Kledung, Wuwuh, pada Sabtu(27/7). mengatakan sejak awal panen pada bulan Juni lalu, harga buah kopi merah basah dibeli dengan harga Rp7.000 per kliogram, kemudian harganya naik menjadi Rp7.500 per kilogram

“Alhamdulillah sejak awal panen, harganya sudah bagus, mudah-mudahan harga ini bisa bertahan hingga akhir panen raya,” katanya.

petani kopi melakukan penyemprotan anti serangga sebelum mulai memanen kopi

Menurut dia, naiknya harga kopi arabika ini karena permintaan dari pedagang cukup tinggi sehingga pada awal Juli lalu harga kembali naik.

“Banyak pedagang yang datang mencari kopi arabika, pedagang lokal juga banyak,” katanya.

Memasuki awal Juli 2019, katanya harga kopi arabika naik kembali menjadi Rp8.000 per kilogram, sepekan kemudian harganya naik menjadi Rp9.000 per kilogram dan saat ini harganya Rp9.250 per kilogram.

Petani lain, Giyono mengatakan meskipun panen raya tahun ini tidak sebanyak tahun lalu, namun harga kopi arabika saat ini cukup bagus.

“Apalagi jika kopinya petik merah semua tanpa campuran kopi hijau maka harganya bisa maksimal Rp9.250 per kilogram, tetapi kalau masih ada hijaunya harganya di bawahnya Rp8.750 sampai Rp9.000 per kilogram,” katanya.

Oleh karena itu, dirinya berusaha memetik kopi miliknya jika kopi sudah berubah warna menjadi merah matang. Selain harganya lebih bagus berat kopi juga lebih baik.

(Suchafif)

ads

Related posts

Tinggalkan Balasan