BPBD Temanggung Distribusikan Air Bersih di Sebelas Desa

Gito Walngadi

TEMANGGUNG, Delikjateng.com – Pelaksana Tugas Kepala Pelaksana (Badan Penanggulangan Bencana Daerah) BPBD Kabupaten Temanggung, Gito Walngadi, mengatakan sebanyak 11 desa tersebut tersebar di enam kecamatan terdiri atas 3.187 keluarga atau 11.382 jiwa.

Ia menyebutkan enam kecamatan yang terdampak kekeringan, yakni Tlogomulyo, Selopampang, Tembarak, Kandangan, Kranggan dan Kaloran.

Di Kecamatan Tlogomulyo terdapat satu desa terdampak kekeringan, yakni Dusun Dampit Desa Losari. Kemudian di Kecamatan Selopampang terdapat tiga desa terdampak kekeringan, antara lain Desa Jetis di tiga lokasi, masing-masing Dusun Jetis, Dusun Kemirikerep dan SDN 2 Jetis, Desa Ngaditirto di Pondok Pesantren Darul Muttaqien dan Desa Tanggulanom.

Kemudian untuk Kecamatan Tembarak di Dusun Drono Desa Drono. Untuk Kecamatan Kandangan terdapat dua desa terdampak kekeringan, yakni Desa Tlogopucang yang tersebar di tujuh dusun, meliputi Dusun Dringo, Wonosari, Karangtengah, Clemik, Roworejosari, Kartomargomulyo dan Tlogopucang. Satu desa lain yakni Desa Gesing, tepatnya di SMP Negeri 2 Kandangan.
Di Kecamatan Kranggan BPBD menyalurkan air bersih ke Dusun Sejarak Desa Gentan. Kecamatan Kaloran terdapat tiga desa terdampak, yakni Dusun Jagang Desa Kalimanggis, Dusun Bugen dan Dakaran Desa Geblog serta Dusun Keniten dan Tepusen Desa Tepusen.

“Desa-desa tersebut mengalami kekeringan karena sumber air mengering dan membutuhkan bantuan air bersih di musim kemarau ini, jadi kami berupaya droping air bersih,” katanya di Temanggung, Selasa (6/8).

Ia berharap bantuan air bersih tersebut dapat membantu meringankan kebutuhan masyarakat. Ia menuturkan pihaknya menyiagakan sebanyak lima unit tangki air untuk mendistribusikan air bersih.

Bantuan air bersih yang disalurkan, meliputi bantuan BPBD, Palang Merah Indonesia (PMI), Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) Temanggung, CSR Bank Jateng, Garuda Putih, dan Berbagi Info Temanggung.

(Suchafif)

ads

Related posts

Tinggalkan Balasan